mutiara kata

Sunday, July 10, 2011

fiesta cinta

bismillahirrahmanirrahim..

lafaz cinta ini aku abadikan untukmu, wahai big boss ku..huhuhu

malam ini, program mari menari bertemakan fiesta cinta..entah nape, setiap kali performance dari mereka, aku sebak..nangis..menitis air mata nih..

yang ku fikir hanya abah..hanya dia..

bait2 lagu yang didendangkan hanya aku fikirkan abah..tak dapat aku bayangkan hidupku tanpa mu..betul la kata orang..bila kita berpisah dengan orang tersayang, barulah kita menghargai orang yg menyayangi kita..

sejak mama pergi, aku hanya fikirkan tentang abah..apa2 yg aku lakukan, aku fikirkan perasaan abah..

kalau dulu, masa di penang, aku doa cepat2 abis belajar and praktikal kat kelantan..supaya aku boleh jaga abah..bukan..cukup sekadar menemani abah..

kalau dulu, saban waktu, aku ingin sekali menelefon abah..sebab aku tak nak dia bersendirian di rumah..tiap hujung minggu aku pulang..supaya abah tak merasa kehilangan..

kalau dulu, tiap waktu, aku menangis..memikirkan abah di rumah.."mcm mana agaknya abah kat rumah..selera makan ke..makan dengan sape..life abah lepas mama tak da.." dulu rutin harian abah waktu pagi, hantar mama ke sekolah..aku risau kalau abah terlalu teringatkan mama..aku menangis bila dapat tau abah warded seminggu lepas arwah pergi..dan aku kecewa sangat bila aku sangat jauh untuk melihat abah..dan aku yg paling lambat tahu..makin aku kecewa..

kemudian, tangisan aku belum reda pabila nenek minta abah kawin lain..kubur mama masih merah..betul, aku tak sanggup..kawan2 rumah ku jadi saksi..saksi tangisku..mungkin betul kata nenek..bulan puasa masa tuh dah hampir..siapa nak masakkan sahur untuk abah..sape nak sediakan juadah berbuka untuk abah..kami jauh..

aku terpaksa merelakannya..semuanya untuk abah..tapi percayalah..luka ini masih tak sembuh..darahnya masih tak kering..dalam hati, "sampai hati abah..menduakan mama..abah dah lupakan mama ke?? mesti mama sedih bila tengok abah ada permaisuri lain.."

demi abah, aku rela..walaupun hatiku terlalu sakit..demi abah, aku pulang untuk merisik dia..demi abah, aku menahan air mata..demi abah, aku korbankan hatiku..dengar lafaz pernikahan abah dengan dia, demi Allah, bagaikan ditoreh hati ini..demi Allah, "maafkan adik, ma..semuanya demi kebahagiaan abah..maafkan adik"

aku korbankan hati ini hanya untukmu, abah..hanya untukmu..kerana aku tak dapat bayangkan hidupku tanpamu..

dan sehingga hari ini, air mata ini takkan kering..kasih sayangku pada abah takkan pudar..walaupun aku merasakan hati kita makin jauh, abah..

abah..janganlah lupakan mama..abah, anakmu ini masih memerlukanmu..

aku rindukan abah yg dulu..
...bait2 lagu itu hanya untukmu, abah..

No comments:

Post a Comment