mutiara kata

Sunday, August 15, 2010

kisah bersambung

assalamualaikum wbt..

5 ramadhan..terlalu cepat masa berlalu..namun hatiku jua masih belum terubat..seperti yang dijanjikan..


kisah pertama..

seperti yang diketahui..aku telah kehilangan ibuku yang ku cinta beberapa bulan yang lepas..hatiku kosong..hatiku suram..hatiku sepi..tanpa suara ibu..tanpa belaian ibu..tanpa hangatnya kasih ibu..

namun, aku cuba bertahan..kusedekahkan al fatihah dan yaasin pabila hatiku terlalu merindukan ibu..ku tatap gambar ibu tika aku lemah merindukan ibu..ku alunkan nyanyian2 ibu tika aku terlalu menginginkan ibu disisiku..apa daya ku..hanya ini yang mampu aku lakukan untuk mengubati hati ku..

sebagai seorang anak..aku terlalu merisaukan babah..keseorangan di rumah..ingin saja aku berada disampingnya sentiasa..namun, pelajaran menghalang niatku..aku pasrah..hatiku sentiasa mendoakan kebahagian babah..hatiku sentiasa ingin yang terbaik buat babah..sementara waktu yang masih bersisa, biarlah aku menjadi pengubat duka babah, penyejuk hati babah, pengukir senyuman babah..

sebelum aku ke sini..pinta nenekku supaya menerima seorang pengganti mama..hancurnya hatiku..sanggup mereka mencari pengganti mama..aku menangis..sungguh2 aku menangis..ingin ku tegah..namun apa hak aku..aku bukan siapa2..

lamanya aku untuk menerima semuanya..namun aku terpaksa..untuk kebahagiaan babah..usah pedulikan perasaan ku..usah pedulikan kesedihanku..demi kebahagiaan babah..

akhirnya, 7 ogos 2010..babah selamat diijabkabulkan..untuk babah, aku sangagup ketepikan sakitnya hatiku..ku pulang jua untuk bersama-sama meraikan hari bahagia babah..

'babah..
tahukah kau akan perasaan ku?
sedarkah kau akan air mata kami?
susahnya untuk menerima..
tapi untukmu, terpaksa kami relakan..

babah..
usah kau fikir perasaan kami..
bagi kami, kau lebih penting..
usah kau ambil hati kami..
kerana hati kami dah lama lari
dibawa pergi..'

saat lafaz diungkapkan..hatiku menangis..air mata mula bergenang..ku cuba untuk bertahan..namun hatiku masih mengatakannya..'sampai hatimu, babah..menduakan cinta mama'

maaf..ungkapan itu lahir dari hati ini..tak sanggup aku melihat sekujur tubuh seorang wanita lain berada di samping babah..

maaf jua..kerana aku masih tidak dapat menerima mu, umi..ku doakan babah dan umi bahagia sapanjang hayat kalian..

hatiku pilu..namun semuanya dah berakhir..siapalah aku untuk menolak kuasa takdir ILAHI..aku pasrah..namun, hatiku tiada ruang untukmu, umi..kerana mama masih bertakhta di hatiku..

maafkan aku..

No comments:

Post a Comment