mutiara kata

Tuesday, November 24, 2009

Dahagakan Kasih Ayah

kisah ini ditulis untuk sesiapa yang masih ada perasaan kasih sayang....

Amin terjaga daripada tidurnya apabila menyedari tombol pintu rumah diputar. Jelas kelihatan wajah ayahnya yang lesu dan letih kerana bekerja seharian. Sudah hampir 3 jam dia terlena di atas sofa ruang tamu kerana menunggu kepulangan insan yang amat dirinduinya itu. Setelah meletakkan kasut di dalam rak, Encik Rashid menyedari dirinya diperhatikan. Dia agak terkejut kerana mendapati Amin masih belum tidur. Dia menghampiri tubuh kecil anaknya yang baru berusia 7 tahun itu dan melabuhkan punggungnya di sebelah Amin sambil mengusap lembut rambut anaknya

"Kenapa anak ayah tak tidur lagi ni?
Esokkan nak sekolah."

Pertanyaan Encik Rashid memecah kesunyian malam itu. Amin menatap wajah ayahnya. Raut sayu wajahnya sedikit menyentuh hati si ayah.

"Kenapa anak ayah ni? Ada masalah ke?"

Amin hanya diam membatu dan hanya mencebik.

"Dah la. Pergi masuk tidur. Esok nak bangun awal."

Amin bangun dan berjalan perlahan menuju ke arah biliknya. Walaupun Encik Rashid menyedari anaknya seperti mempunyai masalah, dia tidak terus bertanya kerana dia sendiri pun letih. Langkah Amin terhenti tiba-tiba dan dia terus menoleh ke arah ayahnya.

"Ayah,Amin tanya sikit boleh?"

Encik Rashid tersenyum dengan tingkah anaknya.

"Ada apa sayang ayah?" tanya Encik Rashid dengan lembut.

..........................

"Berapa pendapatan ayah sejam?"

Tiba-tiba dahi Encik Rashid berkerut. Dia agak terkejut dengan pertanyaan anaknya itu.

"Kenapa nak tahu? Dah, pergi masuk tidur."

Suara si ayah sedikit menengking.

"Ala ayah, bagitahu la Amin berapa gaji ayah sejam bekerja di pejabat."

Amin masih merayu ingin mendapatkan jawapan.

"RM 20 sejam, kenapa nak tahu?"

Amin hanya terdiam memandang lantai. Dia kembali menatap wajah ayahnya dan bertanya.

"Ayah, boleh Amin pinjam RM 10?"

Pertanyaan Amin membuatkan Encik Rashid mengeluh.

"Oh, itu yang sebenarnya nak dari ayah. Nak buat apa dengan RM 10? Nak beli barang mainan lagi? Jangan membazir. Ayah cari duit penat-penat. Bukan nak membazir sebarangan. Dah, sekarang pergi tidur."

Kanak-kanak berusia 7 tahun itu terdiam dan perlahan melangkah menuju ke bilik tidurnya semula. Si ayah pula memikirkan mengapa si anak sekecil itu meminta wang sebanyak itu daripadanya. Dengan perasaan serba salah, Encik Rashid melangkah menuju ke bilik anaknya. Pintu bilik dibuka dan dia mendapati yang anaknya masih belum tidur. Dia menghampiri anaknya yang sedang menarik selimut menutup badan.

"Kalau kamu betul-betul memerlukan wang, nah ambil ni!"

Encik Rashid menyerahkan wang RM 10 kepada Amin. Amin tersenyum dan mengucapkan terima kasih. Sebelum sempat Encik Rashid melangkah keluar, Amin memanggilnya kembali. Dia menoleh dan memandang wajah anaknya dengan perasaan sedikit geram.

"Nak apa lagi?" tengking Encik Rashid.

Amin terkejut dengan suara ayahnya. Kemudian si anak tercari-cari sesuatu di bawah bantalnya dan mengeluarkan sekeping not RM 10 yang sudah renyuk. Si ayah kembali berang dengan sikap anaknya.

"Dah ada kenapa minta lagi? Dan dari mana kamu dapat duit tu?"
lenting Encik Amir kepada anaknya yang sedang menuju ke arahnya.

Amir memandang ayahnya.

"Duit ni Amir kumpul dari belanja sekolah yang ayah bagi setiap hari. Amir minta lagi sebab duit ni masih tak cukup."

Si anak menerangkan kepada ayahnya. Encik Rashid masih tidak berpuas hati.

"Tak cukup nak beli apa? Amir jangan beli benda yang bukan-bukan."

Suara Encik Rashid lebih tinggi kali ini. Amir hanya tunduk kerana tidak berani memandang wajah ayahnya.

"Sekarang Amir ada RM 20. Ayah ambillah duit ni. Amir nak beli sejam daripada masa ayah. Amir nak ayah balik awal esok. Amir rindu nak makan malam dengan ayah."

................

copy paste from iluvislam..sekadar panduan

No comments:

Post a Comment