mutiara kata

Thursday, October 8, 2009

mutiara kata

assalamualaikum wbt..

sudah lama aku ingin menulis lagi di duniaku ini..tempatku meluahkan perasaan ku..hari ini..aku ingin bercerita..tentang seorang hamba Allah..ini ialah aku..kerna di sini dunia aku..

cerita ini mungkin biasa pada dasarnya..lumrah kehidupan kata mereka..tapi hanya yg merasa tau peritnya..hanya yang pandai menilai tau apa sebaliknya..

aku belajar sesuatu..selalu kita dengar..pada hakikatnya..kita bakal keseorangan di kubur..menjawab pertanyaan malaikat mewakili pencipta..hanya iman peneman setia..keperitan di dalamnya, tiada siapa yg mengetahui..perit..tenang..hanya Allah yg tahu..

tapi cuba kita renungkan..saat kita merasa keseorangan didunia..kawan hanya dikala gembira..leka dgn kegembiraan dunia..tapi pabila derita, tinggallah kita bersendirian..kawan lari..gembira bertempiaran meninggalkan kita..tika ini..barulah kita menyedari peritnya pabila bersendirian..menghadapi kesusahan sendirian..menerima derita berseorangan..

tika itu, siapa yg ingin membantu? siapa ingin meneman? siapa ingin berada di belakang kita??

tika kita didalam kubur..jawapannya hanya satu..amalan kita didunia..tapi mampukah amalan2 kita cover semuanya?

tika kita di dunia..jawapannya juga hanya satu..ibu bapa..tapi sampai bilakah kita boleh mengharapkan mereka?

hari ini..aku sedari..kawan yg paling baik..ibu bapa kita..hari ini aku sedari..kawan yg paling menyakitkan hati terlalu ramai orangnya..tapi kawan yg paling menjaga hati hanya mama n babah aku..

hari ini, aku menangis lagi..kerna seorang kawan..sungguh tega meningggalkan aku bersendirian..ingin aku menumpang kekuatanmu..namun kau lari menjauhi ku..baru ku sedari, kau datang dengan tawa..dan kau pergi bersama duka..

tak mengapa..aku beralah..walaupun aku sudah penat jatuh..tapi aku tetap berusaha untuk bangun..walaupun aku sudah penat dilukai..tapi aku cuba untuk mengubati..walaupun aku sudah penat menangisi...tapi aku cuba untuk tersenyum..


Kemaafan mungkin amat berat untuk diberikan kepada orang yang pernah melukai hati kita. Tetapi hanya dengan memberi kemaafan sahajalah kita akan dapat mengubati hati yang telah terluka. Kemaafan yang diberi secara ikhlas umpama pisau bedah yang boleh membuang segala parut luka emosi

No comments:

Post a Comment